Bayar Biaya Haji Makin Mahal, Ini Tips Kumpulkan Dana Pelunasan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Biaya ibadah haji yang kini resmi naik membuat masyarakat harus berupaya ekstra untuk menyiapkan dana yang dibutuhkan, termasuk pelunasan. Head Advisory and Investment Operation PINA Rista Zwestika mengatakan ada sejumlah strategi yang bisa dipersiapkan untuk memenuhi kebutuhan ibadah haji.

Seseorang yang memiliki rencana ibadah haji bisa mulai dengan menetapkan tujuan keuangan.

Baca Juga

Biaya Haji Naik Terus Tiap Tahun, Jamaah Masih Mampu?

Pelunasan Haji Kini Sangat Berat, BPKH Usulkan Ide Ini

Rekrutmen Petugas Kesehatan Haji Gratis, Jangan Ada Pungli!

“Identifikasi target waktu kapan berencana untuk naik haji. Pastikan tujuan keuangan ini sesuai dengan prioritas keuangan,” kata Rista kepada Republika, Sabtu (30/12/2023).

Lalu selanjutnya yang bisa dilakukan adalah membuat rencana anggaran. Rista mengatakan, seseorang bisa membuat rencana anggaran dengan meninjau pendapatan bulanan dan identifikasi pos pengeluaran serta memprioritaskan pengeluaran dan alokasikan sebagian pendapatan untuk tabungan haji.

Rista mengungkapkan, jika renca anggaran sudah ditentukan maka dapat menabung secara berkala.

“Buat rekening tabungan khusus untuk dana haji dan tentukan jumlah yang akan ditabung setiap bulan dan konsisten dalam menabung,” tutur Rista.

Investasi pun bisa menjadi pilihan untuk menyiapkan dana haji. Rista menjelaskan, seseorang bisa mempertimbangkan untuk melakukan investasi dengan risiko yang sesuai dan hasil yang optimal.

“Pilih instrumen investasi seperti reksa dana atau deposito yang sesuai dengan profil risiko. Sekiranya belum paham investasi jangan mengambil risiko,” jelas Rista.

Rista menambahkan, untuk menyiapkan dana haji juga bisa didukung dengan upaya penghematan dan pencarian sumber dana tambahan. Hal itu dapat dilakukan dengan evaluasi kebutuhan sehari-hari dan cari cara untuk menghemat pengeluaran.

“Pertimbangkan mencari sumber pendapatan tambahan seperti pekerjaan paruh waktu atau usaha sampingan,” ujar Rista.

Selain itu juga bisa secara berkala mengevaluasi progres keuangan dan menyesuaikan rencana jika diperlukan. Lalu juga dengan memperhatikan perubahan dalam keuangan pribadi dan kondisi pasar.

Rista menambahkan, manfaatkan program pembiayaan haji juga bisa dilakukan. “Cek apakah ada program pembiayaan haji yang bisa diikuti. Pelajari persyaratan dan ketentuan program tersebut,” kata Rista.

Jika memungkinkan, juga bisa berupaya dengan mengurangi beban utang agar lebih mudah menabung. Selain itu juga konsultasikan dengan perencana keuangan agar bisa mendapatkan saran yang sesuai dengan kondisi finansial.

Pemerintah kini resmi menaikan biaya haji.  Pemerintah Indonesia dan DPR resmi menetapkan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 2024 sebesar Rp 93,4 juta dan setiap jamaah harus membayar Rp 56 juta.

Besaran rata-rata Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 2024 per jemaah untuk jemaah haji reguler sebesar Rp 93,4 juta. Dari jumlah tersebut, besaran biaya haji yang dibayar jemaah sekitar Rp 56,04 juta atau 60 persennya dan sisanya diambil dari nilai manfaat sebesar Rp 37.36 juta atau sekitar 40 persennya.

Dalam putusan selanjutnya dikatakan, pelunasan biaya haji akan dibayar langsung oleh jemaah dikurangi setoran awal Rp 25 juta besaran saldo rekening virtual masing-masing jamaah. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini …

 

Updated: Desember 30, 2023 — 8:05 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *