Kekerasan terhadap Etnis Rohingya, dari Pembunuhan sampai Mutilasi

Proporsi Pengungsi Rohingya yang Menyaksikan Kekerasan terhadap Etnisnya di Myanmar (2018)

A Font Kecil
A Font Sedang
A Font Besar

Pada 2 Desember 2023, sebuah perahu kayu berisi rombongan pengungsi Rohingya mendarat di pantai Ie Meulee, Kecamatan Sukmajaya, Kota Sabang, Aceh.

“Jumlahnya (pengungsi Rohingya yang datang) sekitar 139 orang,” kata Syahrial, camat setempat, disiarkan Antara, Sabtu (2/11/2023).

Ini bukan kali pertama. Rombongan pengungsi Rohingya sudah beberapa kali masuk ke Indonesia sejak 2015. Jika ditotalkan, jumlahnya sudah melampaui seribu orang.

“(Pengungsi Rohingya di Indonesia) sekarang sudah 1.478 orang,” kata Menko Polhukam Mahfud MD, disiarkan Antara, Selasa (5/12/2023).

Siapa Itu Pengungsi Rohingya?

Menurut laporan The Rohingya Crisis dari Council on Foreign Relations (CFR), Rohingya adalah nama kelompok etnis dari Rakhine, wilayah Kerajaan Arakan yang kini menjadi bagian negara Myanmar.

Etnis Rohingya tercatat sudah bermukim di Rakhine sejak abad ke-15. Populasinya pun terus berkembang sampai abad ke-19, ketika Rakhine dikuasai Kemaharajaan Britania (British India).

Namun, setelah Myanmar merdeka pada 1948, pemerintah setempat menolak mengakui etnis Rohingya sebagai warga negara mereka.

Hal itu terkait dengan banyaknya perbedaan antara etnis Rohingya dengan etnis mayoritas di Myanmar, baik dari segi budaya, bahasa, dan agama.

Menurut CFR, pemerintah Myanmar mendiskriminasi etnis Rohingya secara sistematis, mulai dari membatasi izin perkawinan, akses pendikan, pekerjaan, sampai layanan kesehatan.

Setelah puluhan tahun menjadi sasaran diskriminasi, muncul kelompok militan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) yang memperjuangkan hak etnis Rohingya.

Pada 2017 ARSA menyerang sejumlah pos polisi dan militer Myanmar. Pemerintah setempat lantas mengklaim ARSA sebagai organisasi teroris dan melancarkan serangan balasan lewat operasi militer besar.

Menurut catatan CFR, dalam operasi tersebut militer Myanmar menghancurkan ratusan desa, membunuh sekitar 6.700 orang, dan memaksa hampir 700.000 orang Rohingya untuk keluar dari wilayah Myanmar.

Sebagian besar etnis Rohingya lalu mengungsi ke negara tetangganya, yaitu Bangladesh.

Kesaksian Para Pengungsi Rohingya

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (Deplu AS) pernah melakukan survei kepada 1.024 pengungsi Rohingya di Bangladesh.

Sebanyak 82% mengaku menyaksikan pembunuhan saat mereka masih tinggal di Myanmar.

Kemudian ada yang menyaksikan penghancuran desa (82%), penculikan atau penangkapan (65%), pencederaan (64%), dan pembatasan pergerakan (57%).

Banyak pula pengungsi Rohiingya yang menyaksikan serangan bersenjata (51%), kekerasan seksual (51%), pencurian barang (47%), pencurian ternak (46%), pencurian makanan (37%), dan pelecehan agama (30%).

Bahkan ada sebagian kecil pengungsi yang mengaku menyaksikan mutilasi (10%) saat mereka di negara asalnya.

Adapun survei ini hanya mencerminkan pengalaman para pengungsi Rohingya yang menjadi saksi kekerasan, bukan menunjukkan jumlah kejadiannya.

(Baca: Tak Sedikit Pengungsi Rohingya yang Tewas saat Cari Suaka)

Editor :
Adi Ahdiat

Data Terkait
Data Stories Terkini
Data Populer

Lihat Semua

Databoks Indonesia (@databoks.id)

Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata
Indonesia.

 

Updated: Desember 6, 2023 — 10:40 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *